spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Kedepankan Aspek Lingkungan dari Pemberdayaan, Pupuk Kaltim Raih The Best Anugerah UKM TJSL Awards 2024

PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltm) raih penghargaan The Best Anugerah UKM TJSL (The SME CSR Awards) Asia 2024, dari La Tofi School of Social Responsibility melalui lima program yang terbagi dalam dua kategori utama. Penghargaan diterima Direktur Operasi Pupuk Kaltim F Purwanto di Jakarta, Senin (01/4/2024).

Diungkapkan Purwanto, lima program yang meraih penghargaan tahun ini diantaranya tiga program untuk kategori Perusahaan dan dua program untuk kategori UKM Binaan. Penghargaan kategori perusahaan diantaranya diraih program Budiman Oke Makrifah Herbal, untuk sub kategori Pengembangan UKM Kelompok Wanita. Lalu program Inovasi Pertanian Berkelanjutan Terpadu Hidayatullah, serta program Pertanian Kompos Terpadu untuk Babadan Inovatif dan Sejahtera (PKT BISA) pada sub kategori Pengembangan UKM Kelompok Petani/Nelayan.

Sementara dua program kategori UKM Binaan masing-masing inovasi Borneos.co untuk sub kategori Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK), serta SUVI Training pada sub kategori UKM Pendidikan dan Pelatihan. Keseluruhan program merupakan inovasi sosial unggulan Pupuk Kaltim dalam memberikan nilai tambah, dengan mengedepankan aspek pemberdayaan bagi masyarakat sekitar perusahaan.

Baca Juga:   Optimalkan Potensi Produk Lokal, PKT Gelar Workshop Digital Marketing bagi Pelaku UMK Bontang

“Dari keseluruhan program tersebut, Pupuk Kaltim pun melakukan pendampingan secara maksimal, sehingga mampu memberikan dampak positif hingga benefit yang signifikan bagi para pelaku usaha binaan. Seluruhnya dijalankan secara terarah, sehingga goals yang dihasilkan pun sesuai dengan realisasi target di lapangan,” terang Purwanto.

Dijelaskan Purwanto, aspek pemberdayaan merupakan salah satu fokus implementasi TJSL Pupuk Kaltim melalui berbagai program, yang sengaja diinisiasi untuk memaksimalkan potensi serta peluang untuk mendorong kesejahteraan, hingga memberi dampak yang lebih luas di lingkungan masyarakat. Melalui pemberdayaan, Pupuk Kaltim tidak hanya melakukan perbaikan sosial dari sisi kesejahteraan masyakarat, tapi juga menciptakan peluang usaha baru bagi binaan dalam mewujudkan kemandirian seiring makin bertumbuhnya sektor usaha.

Pembinaan pun mulai tahap awal di taraf usaha mikro, yang terus didorong agar usaha binaan semakin berkembang dan naik kelas dengan pendampingan intensif. Penguatan kapasitas usaha juga difasilitasi, seperti halnya pengembangan kelembagaan, sertifikasi maupun promosi dan lainnya agar sektor usaha makin berdaya saing.

“Dengan penguatan di segala aspek, pelaku usaha binaan akhirnya mampu mandiri dan menciptakan peluang usaha baru yang juga menjadi lapangan pekerjaan bagi masyarakat. Melalui upaya ini, kemandirian pun bisa kita diwujudkan secara bertahap,” terang Purwanto.

Baca Juga:   Pupuk Kaltim Pastikan Stok Pupuk Aman untuk Musim Tanam Pertama 2023

Dirinya menyebut penghargaan ini menjadi pemacu semangat bagi perusahaan untuk terus berperan sebagai agen pembangunan, sekaligus menumbuhkan peluang bagi usaha binaan agar terus berkembang. Termasuk komitmen lingkungan yang senantiasa dikedepankan dalam aktivitas bisnis, turut menjadi fokus dari langkah pembinaan Pupuk Kaltim.

Dimana pelaku usaha binaan yang kali ini mendapatkan penghargaan juga bertumpu pada nilai lingkungan seperti Rumah Tanaman Obat Keluarga (Toga) hingga sektor pertanian terpadu yang dikembangkan untuk mendorong keberlanjutan.

“Hal ini menjadi salah satu fokus Pupuk Kaltim, mengingat pelestarian lingkungan menjadi bagian tak terpisahkan dari aktivitas bisnis perusahaan. Mulai dari dekarbonisasi hingga upaya lain guna meningkatkan komitmen terhadap keberlanjutan. Semangat ini juga kami tularkan bagi usaha binaan di tiap program,” tambah Purwanto.

Chairman La Tofi School of Social Responsibility La Tofi, mengatakan Anugerah UKM TJSL Asia 2024 merupakan tonggak awal membangun kerjasama pengembangan UKM dalam kaitannya dengan implementasi Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) perusahaan di seluruh Asia. Kata dia, UKM harus saling belajar dan membangun kapasitas bisnis dengan tetap mengedepankan nilai lingkungan hidup, serta memiliki keterkaitan untuk menciptakan ekosistem keberlanjutan.

Baca Juga:   Tempuh Jarak 7,8 KM, Ribuan Pelari Meriahkan Pupuk Kaltim Merdeka Run 2023

Kolaborasi UKM dan TJSL menjadi sangat penting bagi perusahaan BUMN yang mengemban misi negara maupun swasta, yang keniscayaannya menjadi bagian tidak terpisahkan dari perkembangan ekonomi masyarakat.

Oleh sebab itu, perusahaan besar layaknya Pupuk Kaltim didorong menjadi teladan bagi UKM dalam menjaga kelangsungan lingkungan hidup, serta pengembangan nilai sosial masyarakat melalui tata kelola yang baik. Dari hal tersebut, UKM pun dapat menjadi besar karena kemandirian yang terus didorong melalui pembinaan yang terarah oleh perusahaan.

“Dan anugerah atau sertifikat penghargaan ini menjadi bukti kelulusan dari proses kolaborasi yang menyumbang pada skoring ESG, oleh tiap perusahaan yang berkontribusi serta berkomitmen terhadap penguatan kapasitas UKM dengan tetap memperhatikan nilai-nilai lingkungan didalamnya,” ujar La Tofi. (adv)

Most Popular