spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Rute Laut Bontang-Mamuju Sulit Terwujud

BONTANG – Ketua Komisi III DPRD Bontang, Amir Tosina kembali mempertanyakan terkait rute laut Bontang ke Mamuju kepada Wali Kota Bontang, saat interupsi di dalam rapat paripurna penyampaian keputusan DPRD atas LKPJ Wali Kota Bontang tahun anggaran 2022 di Pendopo Rujab, Senin (8/5/2023) malam.

Dikatakan Atos sapaannya, bahwa rute pelayaran Bontang – Mamuju sangat dibutuhkan warga Bontang. Lantaran banyak warga Bontang yang berasal dari Mamuju. Apalagi di saat momen-momen tertentu seperti momen mudik lebaran.

“Banyak warga Bontang yang membutuhkan angkutan mudik menuju Mamuju. Semoga hal ini bisa jadi perhatian Wali Kota Bontang,” ujarnya.

Wali Kota Bontang, Basri Rase mengatakan, bahwa rute itu sebenarnya sudah ada. Warga Bontang yang ingin ke Mamuju bisa menggunakan KM Entebe Express.

Namun begitu, pemilik kapal ini enggan membuka kembali rute pelayaran tersebut, lantaran penumpangnya hanya sedikit. Sehingga pemilik kapal merasa rugi.

Kapal itu sudah pernah masuk ke Bontang sekira 3-4 bulan lalu.

“Penumpangnya hanya berkisar 7, 8, atau 10 orang saja. Biayanya tak menutup biaya operasional,” bebernya menjawab pertanyaan tersebut.

Baca Juga:   Komisi II Pertanyakan Kenaikan Tarif Layanan di RSUD Taman Husada

Dikatakannya, saat ini pihaknya sedang berpikir agar menambah rute pelayaran sebagai alternatif masalah ini. Agar pemilik kapal bisa tetap untung, dan warga juga bisa dapat rute yang diharapkan.

“Lagi kita pikirkan rute Bontang-Balikpapan-Barru-Mamuju- Palu-Bontang,” imbuhnya. (adv/al)

Most Popular