spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

DLH Tegaskan Tak Ada Instruksi Penggarapan Lahan Mangrove

BONTANG – Ketua Komisi III DPRD Bontang mempertanyakan adanya instruksi penggarapan lahan mangrove kepada Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Bontang. Apakah instruksi tersebut benar adanya ataukah tidak?

“Ada warga yang bertanya kepada saya, benarkah ada ijin dari pemerintah untuk penggarapan lahan mangrove. Tentu saya tidak bisa menjawab hal ini, maka saya tanyakan kepada DLH,” ujar Atos sapaan akrabnya.

Menanggapi hal tersebut, Pengawas LH Ahli Muda DLH, Ujo Kuncoro memastikan bahwa tidak ada instruksi apapun ataupun izin untuk pembabatan di lahan mangrove, baik dari DLH ataupun dari Wali Kota Bontang.

“Sampai saat ini belum ada instruksi. Baik masyarakat ataupun perusahaan yang akan melakukan penggarapan di lahan mangrove, harus memiliki izin terpebih dahulu,” bebernya.

Dijelaskannya, bahwa bagi masyarakat ataupun perusahaan yang akan menggarap lahan mangrove harus memiliki Izin Penebangan Kayu (IPK). Setiap yang akan menggarap lahan harus melalui prosedur perizinan terlebih dahulu. Walaupun area yang akan digarap tersebut berada di luar area konservasi.

Baca Juga:   DPRD Setuju Pemkot Tambah Anggaran Olahraga

Setelah ada permohonan, kemudian permohonan tersebut akan ditinjau terlebih dahulu. Apakah sudah sesuai RTRW atau tidak. Jika area tersebut sesuai peruntukannya baru bisa mendapatkan izin penggarapan lahan.

“Ada wilayah-wilayah tertentu yang diperbolehkan. Perlunya proses perizinan agar masyarakat atau industri tidak salah lahan yang akan ditebangi. Karena kesalahan penggarapan lahan akan menyebabkan terjadi bencana lingkungan,” tegasnya. (adv/al)

Most Popular